Hapus Idle Time dari Alat Berat

Bagi yang sering menggunakan kendaraan bermotor, pasti sudah sangat kenal dengan istilah idle time. Sebenarnya, istilah ini tidak hanya berlaku pada kendaraan bermotor saja, tetapi juga untuk alat berat. Cukup banyak operator alat berat yang menggunakan idle time selama masa pengoperasiannya. Meskipun mungkin mereka mengetahui dampak dari idle time ini terhadap cost dan juga spare part alat berat Komatsu yang digunakan. Tidak hanya itu saja, idle time ini juga sangat mempengaruhi kondisi lingkungan sekitar.

Memangnya apa saja sih pengaruh idle time ini?

idle timeSeperti yang disebutkan dalam situs constructionequipment, idling time ini dapat meningkatkan cost karena selama masa idle bahan bakar akan terus digunakan. Dengan demikian, hal tersebut akan lebih cepat menghabiskan bahan bakar. Selain itu, karena proses pembakaran terus terjadi, artinya akan ada gas hasil pembakaran yang terus dikeluarkan oleh alat ini. Artinya, kondisi ini akan meningkatkan jumlah polusi udara.

Pada Tahun 2005 di sebuah pertemuan Great Lakes Regional Pollution Prevention Roundtable di New York, seorang agen pelinndung lingkungan bernama Mike Moltzen, memberanikan diri untuk mendorong armada profesional untuk menggunakan teknologi. Teknologi yang dimaksudkan yaitu sebuah teknologi untuk mengurangi idle time. Moltzen merekomendasikan beberapa teknologi, yaitu unit daya tambahan, sebuah mesin kecil untuk memberi kekuatan pada mesin utama tanpa proses idling, alat shutdown otomatis (idle limiters). Idle limiters ini akan membuat alat mati secara otomatis setelah melewati batas maksimal waktu idle. Misalnya, batas waktunya adalah 3 hingga 5 menitu. Jika alat berada dalam kondisi idle hingga lebih dari 5 menit, maka secara otomatis alat akan mati.

idle time - alat beratPesan yang disampaikan oleh Moltzen di tahun tersebut bisa disebut dengan 3R, yaitu Retrofit, Replace, Reduce Idling. Beberapa manajer dari armada alat berat ini telah menaruh perhatian terhadap yang disampaikan oleh Moltzen. Salah satunya yaitu Bill Vanden Brook, CEM, pengawas armada untuk kota Madison.

Vanden Brook menyatakan, bahwa alat-alat baru dikendalikan dengan teknologi komputer yang memungkinkannya untuk mati secara otomatis setelah melewati batas waktu idle (limiter). Waktu shut down (matinya) bervariasi, dan umumnya dipengaruhi oleh kondisi suhu alat tersebut berada. Namun tentunya teknologi ini masih memiliki kendala, yaitu tidak semua armada mampu untuk melakukan perawatannya. Untuk itu, mari sama-sama berharap agar mekanik alat berat yang andal bisa segera menguasai perawatan teknologi ini! (Vita)

Share on Facebook0Share on Google+0Tweet about this on TwitterPin on Pinterest0Share on LinkedIn0